Tuesday, June 7, 2016

Tips Pilih Langsir Rumah Kediaman ~Pengalaman Semata~

 
 
Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah hari ni dah masuk 2 Ramadhan 1437H. Syukur masih diberi kesempatan bertemu Ramadhan pada tahun ini. Alhamdulillah jugak progress untuk baitijannati dah hampir 60 peratus. Dapur basah dah siap, (dapur kering je belum), langsir pun dah siap pasang. Langsirlah satu-satunya keperluan yang perlu dilengkapkan sebelum nak masuk rumah. Kalau takde langsir, rasanya satu benda pun tak boleh masuk rumah dulu, betul tak? Jadi, sepanjang pencarian mencari langsir ni 'agak' banyak jugaklah research yang dibuat untuk memilih langsir terbaik.(terbaik kottt bagi diri ini....^_^)
 
Okey, ini adalah tips yang saya dapat daripada beberapa sumber yang tak tahulah berapa kali saya belek sepanjang pencarian ini. 
 
1.Ukuran tingkap
Ini adalah perkara utama dan pertama sekali yang perlu diketahui dan dikuasai. Pastikan ukuran tu betul dan tepat. Jadi, daripada ukuran itu, baru kita dapat tahu besar mana langsir yang kita nak nanti. Dalam ukuran ini, saya hanya ambil ukuran yang tepat, tak ada tambah dan tolak. Bagi mereka yang memilih untuk membeli langsir di kedai yang ada pembantu, mereka akan suggestkan ukuran kain yang perlu dibeli. Tapi bagi mereka yang lebih prefer untuk jahit sendiri, mungkin ada penambahan ukuran yang rasanya diorang sendiri pun tahu. 
 
Ini adalah ukuran yang perlu dititik beratkan. 
 
2. Fabrik
Selepas tahu ukuran dan bayangan langsir yang kita inginkan, pilih pula jenis/ warna fabrik yang kita inginkan. Ini sebenarnya untuk mengelakkan 'kerambangan mata' dalam memilih kain langsir bila masuk kedai nanti. Last-last pening kepala bila tengok semua jenis fabrik, semua warna nampak cantik. Pemilihan warna dan fabrik ni perlu dititikberatkan dengan keadaan pengcahayaan di dalam rumah daaan perabot yang ada di dalam rumah. Kalau rumah yang kelihatan suram, fabrik yang boleh dipilih adalah fabrik yang nipis dan warna yang agak cerah. Dan jangan lupa, sesuaikan dengan tema rumah yang dipilih. Pengalaman pertama ketika memilih fabrik langsir hari tu, saya lebih memilih fabrik yang polos, blackout dan sesuai dengan warna perabot rumah yang kekelabuan. 
 
 
Pemilihan warna biru yang memberi pengcahayaan lebih kepada ruang rumah. Disesuaikan dengan warna bantal kecil sofa dan karpet.
 
 
Langsir polos dan bersaiz besar ni lebih menunjukkan kepada gaya moden. Kebiasaannya disertakan sekali dengan day curtain sebab biasanya kain seperti ini lebih berkonsepkan blackout. Jadi kalau tutup langsir tu waktu siang pun nampak macam malam. Macam langsir hotel kebiasaannya....


Langsir ni lebih berkonsepkan tradisional dan klasik. Banyak corak yang terlihat. Biasanya dipadankan dengan dinding atau perabot yang agak polos. 
 
 
Ini pulak bagi siapa yang suka bermain dengan warna. Tapi cantik jugak kan? Nampak lebih ceria. Tapi den tak berani ha nak cubo.. 
 
 
3. Bajet
Bajet ini juga penting sangat dalam pemilihan langsir. Sebab kain ni ada banyaaaak sangat jenis dan juga harga. Memilih tanpa bajet akan jadikan kita terbelanja lebih daripada yang sepatutnya. Lebih-lebih lagi bagi orang yang pertama kali nak beli langsir. Kalau di Kuching ni, kedai menjual kain langsir ni memang tak banyak, jadi nak bandingkan harga memang tak susah. Jadi penting untuk survei harga kain langsir seperti di dalam kriteria yang telah kita tetapkan. Bukan bajet dari segi kain sahaja tau, jangan lupa untuk ambil kira upah menjahit dan accesories lain yang berkaitan. Jenis jahitan langsir juga perlu diambil kira dalam menentukan bajet. Langsir yang menggunakan jahitan biasa mungkin akan menggunakan bajet yang kecil. Hari tu pun, beli kain langsir di Nilai 3, (ikut zauj ada meeting di Semenanjung), bayaran upah untuk buat langsir jenis eyelet adalah RM18 untuk satu keping. Manakala untuk jahitan biasa adalah percuma. Nasib baik masih masuk dalam bajet untuk buat langsir eyelet.
 
 
4. Tawakal dan redha
Ha, tips keempat ini adalah tips yang paling penting lepas dapat langsir di tangan. Tawakal dan redha pada apa yang kita dah pilih dan tunggu untuk digantung di rumah. Bila dah digantung, baru kita akan tahu apa fungsinya rasa tawakal dan redha ini perlu diterap..hihihi...
Jadi, itulah antara tips-tips yang ingin dikongsikan buat semua. Bukan sebagai seorang yang pakar bab langsir tau, tapi sebagai seorang yang  baru pertama kali memilih langsir untuk kediaman. Sekadar pengalaman untuk dikongsi bersama. Mana tau ada yang nak beli langsir baru untuk Raya ni nanti kan...???
 
 
So, selamat berpuasa lagi untuk semua. Semoga segala urusan dipermudahkan oleh Allah swt. Doakan saya juga sebab tengah pening nak pindah sebelum ke selepas raya. Huhuhu... Pening sebab dry kitchen tak siap je pun.. hihi.. Okeylah.. sayonara..
Assalamualaikum...

Wednesday, March 30, 2016

Buat Hati Yang Basah

 
 
Ketika hati bertanya
Kenapa takdirku begini?
Kenapa mesti akhir? kenapa mesti awal?
Kenapa dia, bukan aku?
Hah, hati mengeluh minda pun rebah
Mata pun banjir dengan basahnya duka

Lantas ditanya lagi semula buat si hati
Siapa engkau untuk mengeluh?
Siapa engkau untuk meratap?
Padahal lahirmu dari titik yang hanya Allah yang benarkan
engkau hidup maka hiduplah engkau

Lalu mata dibanjiri lagi
Banjir diasak rasa syukurnya diri
Dihenyak-henyak rintihan, keluhan pembunuh diri
Ya Allah, Engkau segalanya
 Hati tunduk menadah kasihMu
 
 Kini hati yang basah mula memekarnya bunga
Bunga yang hanya hati sahaja yang memahami
Sungguh di sebalik hujan Engkau sembunyikan matahari
Matahari yang akhirnya
Melengkapkan kehidupan sang bunga
 
Terima kasih Allah
Terima kasih.....
 


 
 

Wednesday, December 16, 2015

Kejutan Ulangtahun Perkahwinan

 
 
Haha, tajuk yang bukan main lagi search kat google semata-mata nak buat kejutan untuk suami sebelum kejadian. Dan alhamdulillah, menjadi akhirnya. Mana tahu, ada yang nak buat jugak kan lepas ni..
 
Okay, rancangan nak ke Sabah sebenarnya out of the plan untuk tahun ni. Actually, suami je yang nak ke sana untuk hadiri majlis perkahwinan kawan dia. Jadi, awal tahun lagi dah beli tiket. Nak dijadikan kisah, kawan dia tukar tarikh kahwin awal seminggu atas sebab tertentu. So,balik je daripada pejabat, suami terus bagi cadangan, daripada dia pergi sorang-sorang ke Sabah, baik dia bawak anak dan isteri sekali..sambil sambut anniversarry katanya. Jadi bermulalah misi mencari tiket dan penginapan untuk percutian 2 hari 2 malam tu.
 
Malam pertama di Sabah, kami duduk di Le Hotel. Bilik di situ..okey jugaklah.. Nanti saya cerita pada entry yang lain eh. Malam kedua...setelah beberapa hari memikirkan rancangan suami, akhirnya kami membuat keputusan untuk menginap di Nexus Karambunai Resort & Spa. Banyak kali jugaklah nak cantas rancangan suami ni sebab harga pun boleh tahan. Suami cakap, "Takpela, kan nak sambut anniversary sekali.." Last-last, terbooked jugak akhirnya via Agoda. Nasib baik waktu tu Agoda ada diskaun.
 
Ha, dari sinilah rancangan bermula. Dua minggu sebelum penerbangan, terfikir pulak nak plan sesuatu untuk ulang tahun. Dan pilihan tempat adalah di Karambunai. Alang-alang kan dan nak bercuti, biar ada memori daun pisang. Akhirnya setelah membuat beberapa penyelidikan, (ha tekun tak tekun nak buat kau..) saya pun hantar email kat pihak hotel untuk cadangkan suprise ni. Dan respon daripada pihak hotel amat cepat. Diorang cadangkan beberapa suprise termasuk buah dan kek.
Lepas fikir dan fikir lagi, akhirnya saya buat keputusan untuk ikut satu cadangan diorang iaitu rose petal kat atas katil, tambah satu lagi idea sendiri. Dan pada waktu kejadian... checkin pukul 2. Masa checkin nilah, belum pape lagi, receptionist siap wish anniversary lagi kat kitorang. Ingat suami tak perasan. Waktu on the way ke bilik, suami tanya, "Eh, macam mana die tahu kita nak sambut anniversary?" Dengan lantangnya bagi jawapan, "Entahlah!" Nasib baik sampai tu je persoalan dia. Kira dia taknak ambik kisahlah waktu tu.
 
Masuk bilik, mata terus carik sesuatu. Aha, ada buah atas meja. Pegi carik peti sejuk, yeay, dah ada kek. Terus letak atas meja. Siap ada kad lagi dari pihak hotel. Suami masuk je, tengok kad, kek dan buah terus seret mata kat si isteri. Yes, satu dah menjadi! 
Kek yang sangat sedap tapi 1/4 je makan. Yang lebih tu, setengah kitorang potong bagi kat pengantin baru. Dan selebihnya simpan dalam peti sejuk, mana tau kakak cleaner nak makan.
For the next suprise adalah pada malamnya. Ha, ingat sampai tu je suprise, tungguuu ye encik suami. Rancangan awalnya, malam tu kawan suami akan datang bawak kitorang pergi dinner. So, saya bagitau pada pihak hotel untuk buat suprise tu waktu kitorang keluar dalam jam 7.30 malam. Nak dijadikan kisah, kawan dia tak jadi datang pulak. Mak ai waktu tu, hati dah berdebar-debar dah takut plan tak jadik. Apa-apa pun, mesti ajak suami keluar sebelum jam 7.30. Mandikan Rafi awal-awal, mandi dan solat siap-siap, terus ngadu lapar kat suami. Padahal waktu tu tak lapar pun. Haha.. Dan jawapan suami, "Abang memang nak ajak sayang makan kat restoran kat bawah tu nanti." Terus hilang rasa resah tu sikit. Sekarang, kena pastikan kami keluar malam tu dalam jam 7.30 malam. Alhamdulillah, Rafi yang tengah tidur tu pun terbangun jugak jam 7, terus siap-siap nak pergi dinner.
 
Habis makan dalam jam 8.30, suami ajak balik bilik cepat sebab Rafi terberak pulak waktu tengah makan tu. Sebelum tu, ajak dulu diorang dua ni jalan-jalan sebab takut pihak hotel tak siap lagi. Dah habid tempat jalan, dengan hati berdebar kitorang balik bilik. Naik lif...jalan ke bilik.... Ya Allah, waktu tu jantung rasa nak keluar je. Siap baca lagi doa, Rabbi yassirni..rabbi yassirni... haha.. Dah nak sampai bilik, tengok kat doorway tu diorang pasang lampu. Hah sudah, masih ada orang ke kat dalam? Sampai kat pintu, scan kad. Dan akhirnya....tadaaa...
 





Daripada pintu masuk, taburan bunga sampai ke katil. kemudian tiap hujung tali helium balloon tu, ada kata-kata yang saya emailkan pada pihak hotel. 

Respon suami? Senyap! "Sayang....". Respon isteri, "Happy anniversary abang!!" Respon Rafi, habis semua bunga dia pijak-pijak. And I saw his tears........^_^ Itulah kemuncaknya..
 
 
Last sekali, apa jadi pada bunga ros yang banyak-banyak tu? 
 
 Tadaa...kutip, tabur kat bilik mandi yang luas tu...haha. Sayang kan nak buang..

Dan balloon tu, esoknya ada dua bijik je yang masih terbang. Kitorang tanggalkan tali, bawak turun pantai dan lepaskan ke langit... seronok!! Begitulah alkisahnya.. Moga dapat jugak jadi inspirasi idea buat semua..

"Tak ada apa yang dapat saya balas dengan apa yang Allah pinjamkan pada saya. Syukur atas segala nikmatNya. Semoga perjalanan yang masih jauh antara kami sentiasa dipayungi redha dan keberkatan Ilahi. Amiinn ya Rabbal 'alaminn..."

 
Doakan kami ya semua....
 
 
 
 

Wednesday, August 12, 2015

Banyakkan Memberi, Kurangkan Meminta

Wajah sugul seorang isteri datang meluah kepada saya, "Ustazah, kadang-kadang saya sudah jemu dengan suami saya. Dia datang hanya bila perlukan saya. Pergi dan tidak pedulikan saya bila semua hajatnya telah dipenuhi. Saya tekad ustazah, untuk membubarkan perkahwinan ini."

Jujur sebagai seorang yang bukannya perunding rumahtangga, saya hanya mampu memberi nasihat dan pandangan sebagai seorang sahabat buat beliau. "Hal yang halal tetapi tidak disukai oleh Allah itu adalah cerai." Kata itu yang terlintas di fikiran pada waktu itu.

"Tapi dia seperti mengabaikan saya. Nak hantar ke kelas ini pun dia marah. Dia cakap waktu macam ni baru nak perlukan dia. Sebelum ni tak peduli pun."

Nah, dari perbualan itu saya dapat menangkap sesuatu. Kata 'waktu ini baru perlukan dia, sebelum ini tak peduli pun' itu memberi suatu gambaran buat saya bahawa suami itu rasa tidak diperlukan sebelumnya. Saya lantas tersenyum dan cuba menutur sedikit nasihat buatnya.

Dalam tulisan ini saya cuba untuk sama-sama berkongsi tentang apa yang kadang-kadang kita rasa betul sebagai seorang manusia tetapi kadang-kadang kita alpa dan leka sehingga akhirnya memberi kesan yang kurang baik buat kita termasuk diri saya sendiri. 'What you give, you get back'. Frasa yang memang selalu dituturkan dan amat berkaitan dalam kehidupan seharian. Saya dahulu pernah mengeluh apabila terpaksa menunggu lama di hospital sedangkan kalau berada di hospital swasta layanannya agak cepat sedikit. Lantas, inilah frasa yang selalu suami balas kepada saya. 
Lantas ini juga yang berlaku dalam kehidupan seharian. Kita berkahwin dengan manusia, yang punya keinginan, punya perasaan yang berubah-ubah. Malah kita sendiri pun kadang-kadang inginkan sesuatu dan kalau tidak diberikan, perasaan boleh berubah-ubah. Cuba kita ingat semula dalam waktu-waktu percintaan sebelum berkahwin. Saya pasti, ramai yang sanggup untuk memberi apa sahaja kepada pasangan semata-mata untuk menarik hati yang dicinta. Jadi mengapa tidak sedemikian setelah lama berumahtangga? 
Jadi di dalam keadaan seperti si isteri tadi, ini nasihat saya:

1. Dekatkan diri kepada pemilik hati

Hati itu boleh berbolak balik mengikut kehendak penciptanya. Hati kita, hati suami, hati sesiapapun. Jadi mengapa tidak kita adukan segalanya kepada pemilik itu sendiri? Nikmat terbaik yang kita perolehi adalah sesuatu perkara berlaku kepada kita yang akhirnya mendekatkan kita kepada Allah walaupun ianya menyakitkan. Ambillah nikmat ini dan kita akan menjadi kuat, lebih kuat daripada sangkaan kita. Mengadulah... 

2. Banyakkan memberi

Setiap isteri memiliki tanggungjawab yang wajib ditunaikan kepada suami. Profesor Muhaya selalu menjawab pertanyaan mereka yang memiliki masalah seperti ini dengan satu pertanyaan yang lain. 'Sebelum kita bertanya apa yang orang bagi kepada kita, pernah tak kita bertanya apa yang telah kita beri kepada orang itu?' Kita kadang-kadang sibuk bertanya, kenapa orang lain dapat begini, kenapa tidak kita? Pernah tak kita soal diri sendiri, saya pernah tak memberi layanan seperti ini kepada orang lain? Berapa banyak kebaikan saya telah beri kepada orang lain? Nah, cuba fikirkan..

3. Bincang, bincang dan bincang
 
Rasulullah SAW merupakan insan yang menekankan amalan bermusyawarah sebagai salah satu cara untuk menyelesaikan masalah. Di mana-mana sekalipun, apa keadaaan masalah sekalipun berbincang itu merupakan salah satu penyelesaiannya. "Suami saya orang yang sukar untuk diajak berbincang, ustazah." Suami memiliki ego tersendiri. Sebagai seorang lelaki memang tidak dinafikan mereka tidak mahu dilihat lemah pada mata sang isteri. Lantas nasihat saya pada beliau, jangan ajak waktu hati tengah marah. Tunggu masa yang sesuai untuk diajak berbincang, tetapi dalam waktu menunggu itu, layan suami sebaiknya. Kalau tidak dilayan, sampai bila-bila pun perbincangan tidak akan berlaku. 

4. Doa, redha dan tawakal
"Saya dah tak ada perasaan lagi pada suami saya. Saya redha, ustazah dengan apa yang saya dapat ni." Lantas saya jawab, "Puan, kalau boleh redha itu adalah usaha terakhir puan bagi masalah ini. Selagi usaha yang lain tidak lagi puan lakukan, jangan pernah menyesal dengan pilihan puan sendiri."
Rumahtangga yang dijalani bersama bertahun-tahun lamanya, mengapa sekarang sudah tidak dapat dipertahankan lagi. Sebab orang ketiga? Sebab hilang perasaan sayang? Tanya kemudiaanya pada diri, sebab akukah? Ada perkara yang kurang yang masih belum ditunaikan kepada pasangan? Kemudian atur langkah agar rumahtangga yang bertahun lamanya itu berkekalan hingga ke akhir hayat. Semoga kita semua dikurniakan rumahtangga yang bahagia, mawaddah dan sakinah. dan ingatlah, Allah adalah qawiy iaitu kuat, jika mahu kekuatan, maka mintalah daripadanya.
wallahua'lam.



Monday, August 3, 2015

Hati dan Diri -Aku Pinta CintaMu-

Merangkak memijak bumi Allah, dengan pinjaman yang sementara
Membuatkan kadang hati rasa penat, jiwa rasa berat
Helah syaitan, hati terlayan, pahala terkorban
Betapa sesal amat menghimpit perasaan dan jiwa
Menghimpit rasa adakah dosanya terhapus segera,
atau hapusnya dengan balasan yang menanti di sana
 
Terangnya hari ini, tidak akan sama dengan terangnya hari esok
Gelapnya semalam, tidak akan sama dengan gelapnya hari yang mendatang
Namun jiwa ini tetap sama esok dan selamanya
Hati ini tetap begitu saat masa berlalu membawa usia
Sungguh kadang terasa penat segala minda, memikirkan betapa
Usia lampau berlalu tanpa ada yang menyinar
Menyinar sebagai bekalan untuk masa di sana
 
Allah... diri ini malu
Malu pada dunia, malu pada makhluknya
Air mata ini
Tidak akan bisa memadamkan segala api kesilapan silam
 
Ampuni aku ya Allah, maafkan khilafku
Aku mohon, Engkau cacakkan tiang istiqamah buat diriku
Aku pinta, Engkau kibarkan rentangan keinsafan buat diriku 
Aku merayu, rapatkan aku pada mereka yang cinta pada diriMu
Agar timbulnya cinta ini melebihi cinta kepada makhlukMu
 
 
 
 

Wednesday, July 22, 2015

Kisah Raya Kami

 
 
Bismillahirrahmanirrahim.. Alhamdulillah hari ni dah masuk 6 Syawal dah. Sekejap je rasa masa berlalu. Hari raya tahun ini adalah raya yang bersejarah jugaklah kan selepas raya pertama sebagai isteri. Raya sebagai seorang ibu..haah siapa yang merasa dia taulah kan.. betapa bahagianya dan betapa 'kamboh'nya (bahasa Sarawak) saat-saat menjelang raya. Tahun ini saya ambik cuti awal seminggu koooonooonnya nak buat biskut, kek raya semua. Siap beli lagi mentega satu bekas besar kooonoonnya takut terpaksa ulang alik pergi kedai sebab tak cukup. Sekali tengok, tak terguna pon butter tu. Sempatlah guna buat muffin tapi lepas raya..haha. Nampak tak betapa gigihnya angan-anganku itu. Last-last sempat buat biskut cornflakes madu je, haha.
 
Okey, itu bab biskut. Untuk baju pulak, tahun ni suami dan saya pilih warna emerald green sebab nak sekalikan nanti nikah adik ipar. Jadi, beli kain terus sekali dalam 10 meter kemudian hantar untuk jahit. Baju melayu ayah, baju melayu Rafi dan baju kurung. Blank, kemudian macam biasa saya tambah lagi lace untuk naikkan seri baju.
 
 Tahun ni beraya dengan adik beradik yang berempat tu je. Abang turn di Sabah dan adik sorang lagi masih belum pulang waktu ni.

Rafi di pagi raya. Pasang je baju, ibu terus snap. Takut ada yang tarik-tarik kopiah taknak pakai. Oh ya, kopiah kait ni saya order dari NURIZAN AHMAD. Puas hati sangat dengan hasil kait die. Dalam kurang seminggu je dah siap kopiah Rafi. Mungkin tak ramai yang tempah kot. Orangnya pun peramah je dengan pelanggan.

This is my hobby. Tak sampai lagi tetamu, dia dah tidur dulu.

 Last but not least, keluarga kecil kami...


 Ibu, ayah dan Rafi. Oh ya, khat kufi kat belakang tu suami buat sendiri. Karang sendiri, hantar kat syarikat percetakan, dengan bingkai sekali dapat dalam RM98 sahaja. Murah sangat daripada beli yang perlu ditempah. Percubaan untuk persediaan rumah baru nanti. ^_^

Jadi itu sahaja kisah pendek raya kami. Selamat Hari Raya semua!! Maaf zahir dan batin..



Friday, July 3, 2015

Tips Duduk Bersama Mertua

 
 
Bismillahirrahmanirrahim...
Membina rumahtangga itu melibatkan banyak komitmen. Bukan sahaja antara suami isteri tetapi juga antara keluarga suami dan keluarga isteri. Bila tengok pada tajuk di atas, saya pasti ada yang berada dalam keadaan dilema terhadap keadaan ini. Saya juga selepas kahwin turut duduk sekali bersama mertua sehingga sekarang, sampailah dah beranak seorang sekarang. Seperti biasa, tiap sesuatu yang berlaku itu pasti ada pro dan kontranya.
 
Bila duduk sendiri, saya akui urusan rumahtangga dapat dilakukan dengan sempurna tidak kira suami atau isteri. Suami dan anak-anak dapat makan masakan air tangan isteri dan ibu sepenuhnya, anak-anak dapat dididik dengan acuan sendiri, segala masalah rumahtangga, susah senang, risau gembira dapat dirasai hanya antara suami, isteri dan anak-anak. Lebih-lebih pula, pengalaman susah senang menjadi ibu dan ayah dapat kita rasai.
 
Namun, bagi mereka yang masih belum mampu untuk duduk sendiri, pastinya perlu bersyukur juga. Kerana ada yang membantu dari segenap tugas, lebih-lebih lagi bagi ibu ayah yang berkerjaya. Tipulah jika saya nyatakan saya tidak pernah berfikir untuk duduk sendiri, tapi perlu melihat kepada arah yang positif. Dan inilah yang selalu dinasihati oleh suami sekiranya ada sesuatu yang mengganggu fikiran saya. 
"Fikir yang positif aja ya..."
 
Jadi bagi mereka yang masih duduk sebumbung dengan mertua, ingin saya ajak bersama untuk kita renungkan beberapa perkara ini.
 
Pertama: Jom Bantu Suami Jadi Anak Yang Soleh


Nampak turutan kewajipan yang ada dalam gambar di atas? Selepas Allah dan Rasulullah, kewajipan seorang anak lelaki adalah ibu bapa nya sendiri. Malah dalam sabda Rasulullah yang diriwayatkan oleh Saidatina Aisyah ada menyatakan,
 
Aku pernah bertanya kepada baginda, "Siapakah orang yang paling layak ke atas isteri?" Baginda menjawab, "Orang yang paling berhak ke atas isteri ialah suaminya." Kemudian aku bertanya lagi, "Siapakah orang yang paling berhak ke atas suami?" Baginda menjawab, "Orang yang paling berhak ke atas suami ialah ibu kandungnya."

Jadi, jomlah kita sama-sama jadikan suami kita anak yang soleh. Mudahan dengan ini dapat memberi sedikit kebaikan buat kita di akhirat nanti. In shaa Allah..
 
Kedua: Jom Tenangkan Diri
 
Mula masuk kerja dulu, Rafi memang dijaga oleh neneknya jika saya dan suami bekerja. Apabila dikira semula, selama 9 jam, 5 kali seminggu itu memang Rafi ada bersama neneknya. Masa untuk saya bersama Rafi pula adalah malamnya sahaja dan hujung minggu. Apabila dikenang dan difikirkan semula, betapa sikitnya masa saya bersama Rafi, sampai satu masa saya merasakan ingin berhenti bekerja dan menjaga anak-anak sepenuhnya dan seperti biasa, suamilah tempat bersadu.

Oleh sebab itulah, saya ingin mengajak semua yang melalui pengalaman ini untuk kita sama-sama tenangkan diri. Maksudnya, elakkan prasangka negatif terhadap apa sahaja yang berlaku berkaitan perkara ini. Satu sahaja kata-kata suami yang saya pegang jika menghadapi konflik dalaman seperti ni (walaupun kadang-kadang tak masuk jugak pun..hehe),  
"Semua yang Allah tentukan ada hikmahnya. Semua yang berlaku akan jadi positif kalau kita lihat perkara itu positif, akan jadi negatif kalau kita lihat perkara itu negatif." 
 
Jadi jom sama-sama kita tarik nafas, ingat Allah selalu. Sebenarnya kita agak beruntung kerana secara automatik kita dapat berkongsi pengalaman dengan mereka dalam pengurusan rumahtangga. In shaa Allah satu masa, akan Allah tunjukkan rahsianya...
 
Ketiga: Jom Belajar
 
Seperti yang kita tahu, keluarga suami memiliki latar belakang, bahasa, pemikiran yang agak berbeza berbanding keluarga kita sendiri. Tiada siapa yang dapat menafikan. Disebabkan perbezaan ini, kadang kala kita merasa asing, merasa berbeza lebih-lebih lagi jika keluarga itu berlainan budaya ataupun kepercayaan. Jadi jom kita sama-sama ingat kembali tatkala suami melafazkan akad nikah di hadapan kita. Saat itu, masa itu, kita sudah pun menjadi ahli keluarga yang sah kepada suami dan keluarganya. Dengan melihat perbezaan yang ada inilah kita perlu belajar untuk menerima dan mengadaptasi dalam kehidupan. Mungkin sehari, setahun, dua tahun agak sukar tapi sekurang-kurangnya kita mencuba. Dengan ini in shaa Allah akan ada keserasian di dalam rumah.

Sebagai contohnya saya sendiri, mak dan ayah mertua adalah berasal daripada Indonesia. Walaupun sudah lama di Malaysia, pelat Indonesia masih ada dan kadangkala agak sukar saya menangkap percakapan ibu dan ayah mertua. Begitu juga budaya mereka. Jadi, saya mula belajar untuk bercakap dengan suami dengan bahasa-bahasa Indonesia sejak awal perkahwinan lagi. Sekarang alhamdulillah dapat tangkap walaupun kadang-kadang ada perkataan baru yang tak pernah saya dengari.
 
Itulah tiga perkara yang kadang-kadang saya cuba guna dalam melayari rumahtangga bersama suami dan keluarga mertua. Semoga dapat diaplikasi juga buat semua. In shaa Allah it will be okay for us..
Sampai jumpa lagi...wassalam..
Rasulullah SAW dalam hadis yang diriwayatkan Saidatina Aisyah yang bermaksud: “Aku pernah bertanya kepada Baginda, “Siapakah orang yang paling berhak ke atas isteri?” Baginda menjawab: “Orang yang paling berhak kepada isteri ialah suaminya.” Kemudian aku bertanya lagi, “Dan siapakah orang yang paling berhak ke atas suami?” Baginda menjawab: “Orang yang paling berhak ke atas seorang suami ialah ibu kandungnya.” (Hadis riwayat Bazar dan al-Hakim) Copy and WIN : http://ow.ly/KNICZ

Copy and WIN : http://ow.ly/KNICZ

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Instagram